Wednesday, November 4, 2009

Oral sex dengan kakak ipar

. Wednesday, November 4, 2009

Isteriku mengajak aku pulang ke kampungnya pada hujung minggu itu. Aku mengikut tanpa masalah. Anak aku juga suka bila diberitahu kami akan pulang ke kampung.

Dalam perjalanan, handphone isteriku tiba-tiba berbunyi. Rupa-rupanya kakak nya memberitahu bahawa dia juga dalam perjalanan pulang ke kampung. Hmm.. bagus ni.. Bisik aku dalam hati. Kakak ipar ku itu bekerja sebagai leader di sebuah kilang. Suaminya bekerja sebagai pemandu lori buah. Mereka dikurniakan 5 orang cahaya mata. Aku lebih gemar memanggilnya dengan gelaran kak Iza.

Aku gembira kerana aku akan dapat menatap wajahnya puas-puas buat melancap atau buat modal bayangan time main dengan isteriku nanti. Sebenarnya aku cuma stim kat muka dia je. Mungkin pasal muka dia lebih kurang dengan pornstar terkenal yang aku suka tu, Ava Devine. Dengan bibirnya yang bak delima, aku kadang-kadang melancap sendiri bila teringatkan dia sambil bayangkan aku pancut kat muka dia. Body memang out! body bini aku lagi solid dan menggiurkan. Tapi biasalah lelaki, memang tak pernah puas. Aku langsung tak ada terniat untuk melakukan peromenan atau senang kata persetubuhan dengan Kak Iza, sebab aku kureng berselera dengan tubuhnya yang melidi tu. Cuma bab muka dia je yang aku gila sakan.

Sampai kat rumah mertua, aku nampak keluarga kak Iza dah sedia tercongok depan tv sambil minum petang bersama mertua aku. Aku pun masuk, bersalaman dengan diaorang. Pas tu aku lepak kat satu sudut menonton tv tanpa mengganggu mereka yang sedang rancak berborak. Tetapi itu wayang je beb, sebenarnya mata aku syok tengok muka kakak ipar aku tu bila ada peluang. Rasa nak bagi dia blowjob kat situ jugak.

Aku sangkakan panas hingga ke petang, rupanya hujan hingga ke subuh. ye begitulah kerakusan nafsu aku. Dengan nafsu yang mengaum, aku rekod setiap inci muka kak Iza dalam memory kad otak aku. Hasilnya, berbuih mulut bini aku memblowjob batang aku sampai dia rasa pelik kenapa aku lain macam pada malamnya. Kemudian aku henjut lagi bini aku dalam gelap-gelap kat bilik dia sambil bayangkan aku henjut kak Iza.

Bini aku yang dah kenyang kena henjut tu terus tertidur tak ingat dunia. Aku ni pulak, rasa macam tak puas lagi. Dah lah hujan malam tu, nak buat second round tak sampai hati pulak tengok bini aku yang dah terkangkang dalam selimut. Aku ambik keputusan untuk ke anjung rumah, nak hisap rokok sambil layan suasana hujan kat luar.

Semasa aku melalui kawasan ruangan menonton tv, aku lihat keluarga kakak iparku sedang syok tidur. Masing-masing berselimut sakan, maklumlah, hujan. Memang syok kalau tidur. Tapi yang aku ni pulak, tak boleh tidur. Kelihatan kak Iza juga dah tidur time tu.

Kat kerusi malas di anjung rumah banglo mertua ku, aku merokok sambil menikmati hembusan udara hujan yang lebat itu. Tapi sedang syok layan blues, tetiba bahu aku kena tepuk dari belakang. Aku toleh, rupa-rupanya kak Iza tercegat berdiri belakang aku.

“Anas tak tidur lagi ke?”

“Tak boleh tidur la kak, tadi saya nampak akak dah tidur..”

“Belom, tadi tu tidur-tidur ayam je. Akak terus bangun nampak kelibat Anas ke anjung.”

“Abang Azmi (suami kak Iza) dan anak-anak akak dah tidur?”

“Bukan setakat tidur, dah berdengkur dah..”

Kami diam seketika. Kemudian kak Iza duduk di kerusi malas yang satu lagi yang berada di hadapan ku.

“Anas, akak mintak tolong sikit boleh?”

“Apa dia kak?”

“Akak harap anas boleh tolong akak. Akak memang harappp sangat. ”

“Ehh.. macam penting sangat je kak. Apa dia, cakaplah kak?”

Kak Iza diam seketika, mungkin dia mengatur ayat kot.

“Camni, 5 tahun lepas, akak buat loan. Akak cagarkan dengan geran tanah abah kat estet tu. Tapi sejak tengah tahun ni, akak tak de OT lah Anas, jadi memang akak bermasalah nak bayar balik loan tu…”

“Dah berapa bulan kak Iza dah sangkut dengan bank?”

“Masuk bulan ni dah 6 bulan akak tak bayar ansuran. Bank dah hantar surat dah, dia kata kalau tak bayar jugak dalam bulan ni, dia akan gadaikan geran tanah tu.”

“Aisey, masalah berat tu,abah tahu tak akak cagarkan geran tanah tu kat bank?”

“Abah tak tahu. Kalu Abah tahu, mesti dia tak bagi punya.”

“Abang Azmi tahu tak?”

“Dia tahu akak ambik loan, tapi dia tak tahu akak cagar geran tanah tu.”

Aku faham dia memang dilanda masalah yang amat berat. Geran tanah tu memang bapak mertua aku beri kepercayaan kat kak Iza untuk pegang dan jaga. Kalau dia tahu geran tu di buat cagaran loan, pastu nak kena gadai bank pulak, mampos teruk kak Iza kena nanti.

“Saya kena bincang dengan Siti dulu kak pasal ni, sebab nilainya banyak tu..”

“Anas.. pleasee.. jangan bagi tahu sesiapa.. teruk akak nanti. Akak cuma nak Anas sorang je yang tahu sebab tulah akak harap sangat Anas bolehhh sangat tolong akak. Pleaseeee”

Aku terdiam seketika. Merenungkan nasib Kak Iza yang dilanda konflik kewangan tu. Aku boleh tolong tapi pasti ada risiko dengan bengkel aku tu nanti. Yelah bukan sikit-sikit dia buat loan tu.

“Anas.. Tolonglah akak… akak rela buat apa sahaja yang Anas nak.. ”

“Termasuk main dengan saya?……” aku segera menyampuk.

Kak Iza terdiam sekejap. Matanya tertumpu ke lantai. Suasana sepi giler masa tu. Cuma bunyi hujan yang mengisi suasana malam tu. Kemudian kak Iza memandang muka aku.

“Anas pleaseee… janganlah macam tu. Akak ni kan akak ipar Anas. Janganlah sampai Anas nak ambil kesempatan pulak.. Please Anasss.. tolong akak ye..”

“Kak Iza, saya bukan tak boleh tolong kak, tapi bengkel saya tu memang perlukan cash hari-hari tau tak. Nak beli sparepart, minyak pulak dah naik harga sekarang, bil-bil, gaji pekerja, hutang bank pun tak settle lagi tu. Boleh saya tolong akak tapi risiko saya tinggi kak..”

“Anas… kalau betul akak main dengan Anas, boleh ke Anas tolong Akak..?” sayu je suara dia.

“Masalahnya, nak ke akak main dengan saya untuk saya tolong akak?”

“Mmmm… cara lain boleh tak Anas.. Main tu dosanya besar sangat lah… ”

“Kalau hisap saya punya boleh kak?”

Kak Iza diam sekejap. Matanya kembali tertumpu ke lantai. Mungkin dia sedang mempertimbangkan tawaran aku. kemudian dia berkata,

” Ok, tapi Anas janji Anas mesti tolong Akak. Jangan main-mainkan Akak tau.. ”

“Ok, saya janji akan tolong akak, tapi ada syaratnya..”

“Ada syarat ke? bukan ke akak dah setuju nak hisap Anas punya..”

“Syarat mesti ada.. kalau tak saya tak boleh cari makan kak.. Saya ni pun keji macam bank jugak.. hehehe..” Aku ketawa kecil macam penyangak dalam filem tamil.

“Apa dia Anas”

“Saya akan bayarkan hutang akak tu tapi bukan sekali gus. Tapi bulan demi bulan. Bulan ni saya akan bayarkan hutang untuk dua bulan terdahulu. Bulan depan untuk dua bulan kemudian dan seterusnya sampai cukup 6 bulan hutang akak yang tergantung dengan bank. Walau macammana pun, akak mesti bayar ansuran setiap bulan, kalau tak, hutang akak akan jadi semakin banyak dan semakin lama lah akak kena hisap saya punya…”

“Boleh ke macam tu?”

“Boleh ke tak boleh, mesti boleh punya. Yang penting hutang settle. Isnin ni kita sama-sama pergi bank dan buat perbincangan untuk bayar balik hutang tertunggak macam yang saya cakap tadi supaya bank tak gadaikan geran tu…”

“Ok… akak faham, tapi selama hutang akak belum habis selama tu ke akak kena hisap Anas punya?”

“Akak memang bijak dan cepat faham. Memang betul. Tak kira kat mana, bila dan macam mana sekali pun, bila saya nak akak mesti bagi. Boleh kak?”

“Ye…” kata kak Iza sambil mengangguk antara mahu dan terpaksa.

“Ok, untuk menguji keikhlasan akak, kita buat sekarang.”

“Sekarang? Nanti kalau dia orang terjaga camne?”

“Akak jangan risaulah. Jom masuk dalam”

Kak Iza mengikut aku menuju ke ruang tamu. Aku berdiri di sebelah almari perhiasan, sementara Kak Iza pula seperti sudah tahu apa yang perlu dibuat, terus berlutut di hadapan ku. Cahaya dari lampu dapur sedikit sebanyak membantu aku untuk melihat muka Kak Iza yang dah ready nak hisap konek aku tu.

Aku lorotkan seluar pendek aku ke peha. Terpacaklah konek aku yang dah keras terpacak menghala ke muka kak Iza. KakIza terus menggenggam lembut batang aku. Ohhh.. lembutnya tangan mak orang nih… bisik aku dalam hati. tanpa membuang masa, kak Iza terus menghisap konek aku. Kepala konek aku yang kembang berkilat itu dihisap lembut. Lidahnya bermain-main di kepala takuk ku. Bibirnya yang agak tebal itu kelihatan melenyapkan kepala konekku di dalam mulutnya. Dari gaya hisapannya, jelas bahawa dia memang mahir menghisap konek lelaki. Pasti konek abang Azmi yang bertuah dihisap oleh kak Iza yang seksi mukanya itu. Sekali-sekali aku mengintai di hall dan kelihatansuasana sepi dan aman. Pasti semua orang syok tidur kat atas. Manakala aku pula kat ruang tamu kat bawah ni, tengah syok kena kolom kak Iza, kakak iparku.

Hisapan kak Iza semakin dalam. Kini separuh konek ku telah terbenam di dalam mulutnya yang hangat itu. Sesekali aku terasa kesedapan yang amat sangat bila kepala konek ku bergesel dengan lelangit mulut kak Iza. Sambil dia menghisap konekku, aku membelai rambutnya. Terasa juga kesian tengok kakak ipar ku itu terpaksa menggadai maruahnya dengan menghisap kemaluan adik iparnya semata-mata ingin melepaskan diri dari bebanan hutang. Namun dia tiada cara lain nampaknya. Dia buntu. Hanya dengan menjadi hamba nafsu adik iparnya sahajalah dia dapat melepaskan diri. Bagi aku pula, memang dah pucuk dicita ulam mendatang. Jahatkan aku ni. Hehehe.. Sekurang-kurangnya aku tak gadai seluruh tubuhnya. Ok what..

Air liur kak Iza dah berciciran ke lantai. Malah banyak juga yang dah mengalir ke telur aku. Memang syok gila kena hisap. Hisapan kak Iza di konek ku semakin laju. Dia sengaja ingin aku pancut cepat. Aku semakin sampai ke kemuncak. Konek ku semakin berkembang keras di dalam mulutnya. Bibirnya yang agak tebal itu semakin mencengkam konek ku yang licin berlumuran dengan air liur dan air mazi ku. Lidahnya terus menguli konek ku di dalam mulutnya. Aku tak dapat bertahan lagi. Akhirnya, air mani ku terus meledak memancut di dalam mulut kak Iza.

Kak Iza menghentikan hisapannya. Dia membiarkan aku menikmati sensasi kenikmatan memuntahkan air mani ku sedas dua di dalam mulutnya sambil lidahnya menguli seolah menyaluti dan mencampur adukkan air mani ku dan air liurnya ke konek ku yang terendam separuh di mulutnya. Kemudian dengan pantas dia keluarkan konek ku dan di lancapkan konek ku, membuatkan pancutan air mani ku yang semakin lemah (namun masih banyak) menyimbah wajahnya yang aku berahikan selama ini. Aku layan stim dengan menikmati konek ku yang sedang rancak terpancut itu dilancapkan oleh kakak ipar ku yang mana wajahnya yang aku gilakan itu telah dicemari oleh air mani adik iparnya, suami adiknya sendiri. Dapat ku lihat, wajah kak Iza yang ku gilakan atau lebih best aku sebut, yang aku stim gila selama ini berselaput dengan air mani ku yang berlendir pekat. Kelihatan juga matanya yang berkaca dan sekaligus genangan air matanya berciciran ke pipinya. Tangannya terus melancapkan konek ku bagai ingin memastikan tiada lagi air mani yang tertinggal untuknya.

Itulah kali pertama hubungan sulit oral antara aku dengan kakak iparku, kak Iza. Ianya berlanjutan hingga kini walau pun sekarang sudah tiada lagi hutangnya dengan bank. Walau bagaimana pun, aku tidak pernah walau sekali pun menyetubuhinya. Malah dia juga tidak pernah meminta untuk disetubuhi. Hanya oral seks yang mana dahulunya hanya menjadi cagaran bayaran hutangnya, kini ianya menjadi kemestian kepada kami apabila ada peluang.

Aku akui, bahawa kami memang sudah ketagih. Samada ketagihannya menghisap konek ku yang memancut di dalam mulutnya atau ketagihan ku memancutkan air mani memenuhi mulutnya, ianya sama saja. Aku tak kisah korang nak kata kami ni gila atau apa sekali pun, yang penting kami enjoy dengan cara kami, asalkan tak kantoi sudah lah. Kami bebas melakukannya di mana sahaja yang kami suka, asalkan line clear. Tak kira, dalam kereta, di dapur, di pejabat bengkel ku mahu pun di ruang tamu rumahnya ketika suaminya melayan anak-anaknya bermain di luar rumah. Namun advantage keuntungan adalah lebih kepadanya kerana, aku hanya menikmatinya tanpa had sahaja, tetapi kak Iza pula, dia menikmati konek dan air mani ku tanpa had dan selain itu, RM250 aku beri setiap bulan sebagai elaun dia menyundalkan mulut dan mukanya untuk ku. Ohh kak Iza… Kau lah pelacur oral seks ku, kau lah kakak ipar ku… Sekian…
"
Pandangan ahli

0 comments:

:)) ;)) ;;) :D ;) :p :(( :) :( :X =(( :-o :-/ :-* :| 8-} :)] ~x( :-t b-( :-L x( =))

Post a Comment

 
{nama-blog-anda} is proudly powered by Blogger.com | Template by Agus Ramadhani | o-om.com